Share
div id='fb-root'/>

Kaya tidak diukur dengan banyaknya harta

“Yang namanya kaya (ghina’) bukanlah dengan banyaknya harta (atau banyaknya kemewahan dunia). Namun yang namanya ghina’ adalah hati yang selalu merasa cukup.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Bertakwa itu dimana saja

“Bertakwalah kepada Allah di mana saja kamu berada dan ikutkanlah kejelekan dengan kebaikan, niscaya kebaikan akan menghapuskannya dan berakhlaqlah dengan sesama dengan akhlaq yang baik.”(HR Tirmidzi 1987)

Mudahkan Kesulitan Saudara Kita

“Barangsiapa meringankan sebuah kesusahan (kesedihan) seorang mukmin di dunia, Allah akan meringankan kesusahannya pada hari kiamat. Barangsiapa memudahkan urusan seseorang yang dalam keadaan sulit, Allah akan memberinya kemudahan di dunia dan akhirat. Barangsiapa menutup ‘aib seseorang, Allah pun akan menutupi ‘aibnya di dunia dan akhirat. Allah akan senantiasa menolong hamba-Nya, selama hamba tersebut menolong saudaranya.”(HR Muslim 2699)

Segeralah Bertaubat

“Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa.” (QS. Ali Imron: 133)

Bersemangatlah untuk Beramal Shalih

“Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik.” (QS. An Nahl: 97)

Tuesday, July 1, 2014

Download Rekaman Kajian "SUDAH BERNARKAH SHOLAT DAN PUASA KITA?"




Kajian Intensif Spesial Ramadhan
"SUDAH BERNARKAH SHOLAT DAN PUASA KITA?"(Meniru Praktik Sholat dan Puasa Nabi ﷺ)

Bersama:
Ustadz Aris Munandar, M.P.I.

Insya Allah diselenggarakan pada:
Tanggal 1 - 20 Ramadhan 1435 H.*
Pukul 05.30 - 07.00 WIB
Di Masjid Al 'Ashri Pogungrejo (utara Fak. Teknik UGM)

Buku panduan:
Al Mulakhkhosh Al Fiqhiy karya Syaikh Shalih Al Fauzan
Kitab dapat di-download di:Kitab Al Mulakhkhosh Al Fiqhiy (1)

Kitab Al Mulakhkhosh Al Fiqhiy (2)

Penyelenggara:
Ma'had Al 'Ilmi Yogyakarta
Takmir Masjid Al 'Ashri Pogungrejo
Rekaman Kajian:
  1. Pertemuan 1
  2. Pertemuan 2
  3. Pertemuan 3
  4. Pertemuan 4
  5. Pertemuan 5
  6. Pertemuan 6
  7. Pertemuan 7
  8. Pertemuan 8
  9. Pertemuan 9
  10. Pertemuan 10
  11. Pertemuan 11
  12. Pertemuan 12
  13. Pertemuan 13
  14. Pertemuan 14
  15. Pertemuan 15
  16. Pertemuan 16
  17. Pertemuan 17
  18. Pertemuan 18
  19. Pertemuan 19
  20. Pertemuan 20
Jazaakallahu khairaa kepada akh Ridwan Yusuf Bahry

Sumber: http://yudatfort814.blogspot.com/2011/07/cara-membuat-pesan-peringatan-hak-cipta.html#ixzz1iGyhTDSY

Tuesday, May 6, 2014

Tanda Cinta Kepada Rasulullah


  1.        Ittiba’( mengikuti Rasulullah).
  2.        Banyak mengingatnya,bershalawat kepadanya.
  3.       Sangat ingin bertemu dengannya.
  4.        Mengagungkan Rasulullah.
  5.        Mengucapkan shalawat dan salam ketika disebutkan nama Rasulullah.
  6.        Mencintai keluarga, sahabat Rasulullah.
  7.        Mencintai orang yang berpegang pada sunnah,menyeru kepada kebenaran dan petunjuk.
  8.        Mencintai Rasulullah dengan kecintaan islam, yaitu cinta yang tidak berlebihan dan tidak        meremehkan
Faidah Tausiyah Syaikh Abdurrazaq bin Abdil Muhsin Al Badr

Sumber: http://yudatfort814.blogspot.com/2011/07/cara-membuat-pesan-peringatan-hak-cipta.html#ixzz1iGyhTDSY

Tuesday, February 25, 2014

Kisah Anak Umur 10 Tahun Hafal Al Qur'an

Kisah Pembelajaran Abdullah, Hafidz Al Qur'an Usia 10 Tahun
Ayahnya, Farid Fadhillah, bercerita:

Dari beberapa orang yang nanya ke saya bahwa mereka tidak bisa mendidik anak-anak hafidz dan hafidzoh karena mereka sendiri tidak hafidz, sementara anak-anak sekolah di sekolah umum. Ana beri gambaran keadaan Abdullah dan uminya sebagai guru utamanya. Abdullah termasuk anak yang lambat bicaranya. Dia baru berbicara di usianya 4.5 tahun.

Sementara ibunya bukanlah hafidhoh, bukan ustadzah, hanya orang biasa saja. Abdullah pun sekolah di sekolah umum bukan pesantren. Bukan pula sekolah tahfidz sebagaimana umumnya di jumpai di Saudi. Abdullah mulai belajar al quran dari saya dengan panduan kitab IQRA yang melegenda itu. Usianya 4.5 tahunan ketika itu. Dan mulai menghafal al quran dengan bimbingan uminya di usia menjelang 5 tahun.

Dia menghafal dari potongan suku kata. Uminya membaca dia mengikuti per suku kata.. berpuluh-puluh kali. Setelah hafal suku kata tersebut pindah ke suku kata berikutnya. Terus berpuluh-puluh kali di ulangi. Sampai dapat 1 baris. Kemudian di ulangi lagi 1 baris tersebut berpuluh-piluh kali. Sampai dia hafal betul. Setelah itu baru pindah ke baris ke 2...

Sehari ketika itu hanya dapat 1 atau 2 baris saja tergantung kondisi abdullah. Oya Abdullah menghafal dari belakang ke depan. Kecuali al Fatihah. Jadi surat pertama setelah al Fatihah adalah an-Naas dst. Sampai al-Baqoroh. Esok harinya dia akan mengulangi lagi apa yang dia hafalkan hari sebelumnya. Sebelum dia menambah 1 atau 2 baris lagi hari ini. Terus begitu hingga dapat 1 surat. Setelah itu barulah dia mengulangi-ulangi surat tersebut di satu hari itu saja. Dia akan murojaah lagi ketika sudah dapat satu halaman.

Uminya luar biasa sabar membimbing hafalan per suku kata ini sampai Abdullah hafal 2 juz terakhir, yakni 29 dan 30. Setelah itu barulah dinaikkan hafapannya menjadi 4 baris sehari hingga setengah halaman maksimum. Karena dia juga harus belajar pelajaran lainnya. Hafalan 4 baris hingga setengah halaman perhari ini berlangsung kira-kira sampai juz ke 20.

Selama masa aktif sekolah paling-paling dapat 2 juz saja. Dia dapat banyak hafalan ketika musim liburan. Tentunya semakin lama semakin cepat hafalannya. Sampai-sampai ketika sudah kurang 5 atau 6 juz terakhir dia sanggup menghafal hingga 4.5 halaman perharinya. Seingat saya al-Baqarah selesai dalam waktu kira-kira 2 minggu. Pas ketika musim liburan antar semester di Saudi.

Kalau musim liburan sekolah Abdullah start menghafal setelah sarapan pagi kira-kira pukul 6 pagi waktu Saudi. Terus selama 2 jam dia menghafal sampai kira-kira pukul 8, kemudian istirahat setengah jam kemudian hafalan lagi samapi jam 10, kemudian istirahat lagi setengah jam, kemudian lanjut lagi hingga jam 12. Kemudian sholat dhuhur dan makan siang dan istirahat hingga pukul 2 siang. Kemudian pukul 3 siang lanjut lagi sampai waktu ashar. Setelah ashar lanjut lagi hingga maghrib.

Dan istri saya mendidik hafalan adeknya Abdullah yaitu Abdurrahman juga. Yang alhamdulillah sudah dapat 12 juz. Abdullah hafalan sendiri, uminya nerima setoran adiknya. Setelah adiknya selesai nyetor hafalan gantian Abdullah yang setor sementara adiknya hafalan sendiri, terus begitu. Istri saya hampir tiap malam sampai sakit punggung akibat lamanya duduk untuk nyimak hafalan dan setoran anak-anak.

Sudah 5 tahun lebih seperti itu. Sekarang Abdullah tinggal murojaah terus. Fokus dipindah ke Abdurrahman. Dalam 1 tahun kedepan giliran adeknya Abdurrahman yaitu Abdurrazzaq sudah menunngu juga.

Subhanallah...

=====

Sekian cerita beliau. Cerita di atas saya dapatkan langsung dari pak Farid selaku ayah dari Abdullah, dan beliau sudah izinkan utk share cerita di atas.

Sumber: Page Status Nasehat


Sumber: http://yudatfort814.blogspot.com/2011/07/cara-membuat-pesan-peringatan-hak-cipta.html#ixzz1iGyhTDSY

Saturday, June 15, 2013

Hukum Seputar Puasa di Bulan Ramadhan






Alhamdulillah, Allahumma sholli wa sallim ‘ala nabiyyina muhammad
Tak terasa bulan Ramadhan akan segera tiba... Jika sebelum ujian kita sibuk belajar agar mendapatkan nilai maksimal, sebelum puasa harus persiapan agar ibadah kita maksimal dan bisa diterima Allah. Sebelum beramal  harus berilmu dahulu kan?
Berikut ada ringkasan tentang Hukum Seputar Puasa di Bulan Ramadhan...

Hukum Puasa di bulan Ramadhan adalah wajib. Allah berfirman: “Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kalian untuk berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian agar kalian bertakwa. QS Al Baqarah 183
Jika seseorang meninggalkan dengan sengaja maka perbuatan itu merupakan dosa besar.
Puasa diwajibkan bagi beberapa golongan:
1.     Seorang muslim
2.     Orang berakal
3.     Orang dalam kondisi sehat atau sakitnya ringan
4.     Orang yang mukim/tidak safar
Bagi wanita haid, tidak boleh berpuasa dan wajib mengqadhanya. Bagi wanita yang nifas, hukumnya seperti wanita haid yaitu wajib mengqadhanya.
Diriwayatkan dari 'Aisyah Radhiyallahu 'Anha, beliau pernah ditanya: "Kenapa wanita haid mengqadha' puasa dan tidak mengqadha' shalat?" Lalu beliau menjawab, "Kami mengalami hal itu (haid) pada masa Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam, lalu kami diperintahkan mengqadha' puasa dan tidak diperintahkan mengqadha' shalat." (HR. Muslim dan lainnya). Diriwayatkan pula dari Abu Sa'id al-Khudri Radhiyallahu 'Anhu, Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda, "Bukankah jika haid mereka tidak shalat dan tidak berpuasa? Itulah kekurangan agama mereka." (HR. Bukhari dan lainnya)
Bagi wanita yang hamil dan menyusui, menurut pendapat Ibnu Abbas  dan Ibnu ‘Umar cukup dengan membayar fidyah.

Syarat-syarat Puasa:
1.      Suci. wanita yang berpuasa harus suci dari haid dan nifas.
2.      Harus berniat. Wajib berniat tiap hari puasa Ramadhan sebelum terbitnya fajar. Menurut Imam Nawawi dan kesepakatan para ulama niat itu ada di dalam hati, tidak perlu diucapkan.

Rukun Puasa:
Rukun puasa hanya satu yaitu menahan diri dari segala sesuatu yang membatalkan puasa dari terbit fajar sampai tenggelamnya matahari.

Sunnah-sunnah Puasa
1.      Sedekah.  Ibnu Abbas,Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam adalah orang yang paling gemar melakukan kebaikan. Kedermawanan (kebaikan) yang beliau lakukan lebih lagi di bulan Ramadhan yaitu ketika Jibril ‘alaihis salam menemui beliau. Jibril ‘alaihis salam datang menemui beliau pada setiap malam di bulan Ramadhan (untuk membacakan Al Qur'an) hingga Al Qur'an selesai dibacakan untuk Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam. Apabila Jibril ‘alaihi salam datang menemuinya, beliau adalah orang yang lebih cepat dalam kebaikan dari angin yang berhembus.
2.      Memberi makan kepada orang yang berbuka puasa. Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda Siapa memberi makan orang yang berpuasa, maka baginya pahala seperti orang yang berpuasa tersebut, tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa itu sedikit pun juga.
3.      Menyegerakan berbuka
Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda Manusia akan senantiasa berada dalam kebaikan selama mereka menyegerakan berbuka.”
4.      Berbuka dengan kurma jika mudah diperoleh atau dengan air. Jika tidak mendapati kurma bisa diganti dengan makanan yang manis-manis. Diantara ulama ada yang menjelaskan bahwa dengan makan yang manis-manis (semacam kurma) akan memulihkan kekuatan, sedangkan minum air akan menyucikan.
5.      Banyak berdoa ketika berbuka puasa.  Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,  Ada tiga orang yang do’anya tidak ditolak : (1) Pemimpin yang adil, (2) Orang yang berpuasa ketika dia berbuka, (3) Do’a orang yang terdzolimi.
6.      Mengakhirkan makan sahur.
Disunnahkan untuk mengakhirkan waktu sahur hingga menjelang fajar. Hal ini dapat dilihat dalam hadits berikut. Dari Anas, dari Zaid bin Tsabit, ia berkata,“Kami pernah makan sahur bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kemudian kami  punberdiri untuk menunaikan shalat. Kemudian Anas bertanya pada Zaid, ”Berapa lama jarak antara adzan Shubuh dan sahur kalian?” Zaid menjawab, ”Sekitar membaca 50 ayat”. Dalam riwayat Bukhari dikatakan, “Sekitar membaca 50 atau 60 ayat.”
Ibnu Hajar mengatakan, “Maksud sekitar membaca 50 ayat artinya waktu makan sahur tersebut tidak terlalu lama dan tidak pula terlalu cepat.” Al Qurthubi mengatakan, “Hadits ini adalah dalil bahwa batas makan sahur adalah sebelum terbit fajar.”
Waktu Fajar ada 2:
1.      Fajar kadzib yaitu pancaran sinar putih yang menjulang (vertikal) muncul sebelum fajar shodiq.
2.      Fajar shodiq yaitu munculnya cahaya warna merah di ufuk timur membentang horisontal dan setelahnya akan terang. Waktu ini waktu diharamkannya makan dan dihalalkan sholat subuh.
Berakhirnya waktu sahur tidak ditentukan karena waktu imsakiyah yang telah beredar, tetapi karena telah muncul fajar shodiq.
Yang membatalkan puasa:
1.    Makan dan minum
2.    Muntah dengan sengaja
3.    Haid dan Nifas
4.    Berjima’ di siang hari
Yang dibolehkan ketika berpuasa:
1.      Masuk waktu subuh dalam keadaan junub
2.      Bersiwak
3.      Berkumur-kumur dan menghirup air
4.      Bercumbu dan mencium istri, asal bisa menahan syahwat
5.      Bekam, donor darah
6.      Mencicipi makanan selama tidak masuk ke kerongkongan
7.      Bercelak dan memakai tetes mata
8.      Mandi dan mengguyur kepala dengan air
Ada perbuatan-perbuatan yang harus dijauhi agar puasa tidak sia-sia. Karena betapa banyak orang yang puasa tetapi hanya mendapatkan lapar dan haus. Yang harus dijauhi antara lain:
1.      Berkata dusta. Barangsiapa yang tidak meninggalkan perkataan dusta maka Allah tidak butuh lagi tentang lapar dan haus yang ia tahan.
2.      Berkata sia-sia dan rafats (kata-kata porno).
3.      Menambah perbuatan maksiat. Jabir bin Abdillah berkata “Seandainya engkau berpuasa, hendaklah pendengaran dan penglihatanmu juga puasa dari hal yang haram, jauhi perkataan dusta dan jangan mengganggu tetanggamu....”.

Faidah rekaman kajian Hukum Seputar Puasa Ramadhan oleh Ustadz Abduh Tuasikal
Tambak Bayan, Sleman, 15 Juni 2013
Ummu Hanif


Sumber: http://yudatfort814.blogspot.com/2011/07/cara-membuat-pesan-peringatan-hak-cipta.html#ixzz1iGyhTDSY

Kisah Bakti Anak Kepada Ayahnya Yang Telah Meninggal

Suatu hari ada seorang anak yg diadili oleh hakim karena ayahnya. Dia diadili karena hutang ayahnya sebesar 630.000 dinar. Karena tidak bs melunasinya,sang anak rela dipenjara agar hutang ayahnya bisa terlunaskan dg cara dia dipenjara. Dia tidak mau ayahnya tergantung di akhirat nanti.
Sang hakim berkata "berapa yg bisa bayar untuk melunasi hutang ayahmu?"
Sang anak berkata:"saya sudah bekerja 1 tahun dan hanya bisa mengumpulkan 10.000 dinar. Penjaralah saya saja karena saya tidak bisa melunasi hutang ayah saya. Saya tidak mau ayah saya terkatung-katung di akhirat saya nanti.
Sang hakim:"kenapa kamu rela dipenjara?"
Sang anak: "karena saya ingin berbakti kepada ayah saya"
Sang hakim: "saya beri kamu waktu 3 bulan untuk bekerja dan melunasi hutang ayahmu"
Setelah tiga bulan...
Sang anak:" saya hanya bisa mengumpulkan 20.000 dinar. Kurang 600.000 dinar.. penjaralah saya agar saya bisa melunasi hutang ayah saya.
Sang hakim lalu mengeluarkan kertas dan menuliskan 600.000 dinar. Dia berkata :"ada seorang saudagar yg simpati dengan sikapmu terhadap ayahmu. Dia membantumu melunasi hutang ayahmu.
Saya ingin bertanya bagaimana bisa dalam waktu 3 bulan kamu bisa mengumpulkan 20.000 dinar? Padahal dulu kamu bekerja 1 tahun dan hanya bisa mengumpulkan 10.000 dinar.
Sang anak berkata : "saya bekerja dan banyak istighfar kepada Allah".

Pelajaran yg bisa kita ambil dari kisah ini:
1. Hendaknya kita berbakti kepada orang tua kita meskipun sudah meninggal.
2. Banyak istighfar, istighfar jg merupakan salah satu kunci rizki

diringkas dari radiorodja.com dengan sedikit perubahan bahasa

Tambak Bayan, 7 Juni 2013
Ummu Hanif ar rofiana

Sumber: http://yudatfort814.blogspot.com/2011/07/cara-membuat-pesan-peringatan-hak-cipta.html#ixzz1iGyhTDSY

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More